5 Tools Development Aplikasi Untuk iOS

5 Tools Pengembangan Aplikasi Untuk iOS

Source : teknojurnal

5 Tools Development Aplikasi Untuk iOS – Cepat atau lambat setiap organisasi berharap memiliki aplikasi yang disesuaikan untuk membantu mereka mengembangkan bisnis. Setiap calon pengembang iOS menghadapi banyak tantangan saat mengembangkan aplikasi. Oleh karena itu, saya ingin membagikan lima alat pengembangan aplikasi iOS yang akan membantu Anda atau tim Anda mengembangkan aplikasi iOS secara efektif.

5 Tools Pengembangan Aplikasi Untuk iOS
Source : teknojurnal

Pertama, aplikasi Anda akan membutuhkan infrastruktur dasar. Tentunya banyak developer yang mengetahui hal ini. Tapi pernahkah Anda mendengar tentang alat yang membuat prosesnya lebih mudah? Baca terus artikel dari swftools untuk mempelajari lebih lanjut.

1. Infrastruktur Dasar

  • macOS

macOS adalah rangkaian sistem operasi grafis yang dikembangkan dan dijual oleh Apple Inc. Karena Xcode hanya dapat berjalan di macOS, pengembangan diperlukan.

  • Xcode

Xcode adalah alat pengembangan aplikasi iOS yang cepat dan berkelanjutan. Ini adalah IDE Apple (Integrated Development Environment) untuk aplikasi Mac dan iOS. Xcode adalah antarmuka grafis untuk menulis aplikasi iOS.

Baca Juga : 12 Tools Tingkatkan Penjualan Di Instagram

Xcode berisi SDK iOS, alat, kompiler, dan kerangka kerja yang diperlukan untuk merancang, mengembangkan, membuat kode, dan men-debug aplikasi untuk iOS. Namun untuk pengembangan aplikasi seluler asli di iOS, Apple merekomendasikan penggunaan bahasa pemrograman Swift modern.

  • Simulator

Simulator memungkinkan Anda membuat prototipe dengan cepat dan menguji konstruksi aplikasi selama proses pengembangan. Meskipun simulator dipasang sebagai bagian dari alat Xcode, simulator dapat berjalan di Mac dan berperilaku seperti aplikasi Mac standar. Selama penggunaan, ini dapat mensimulasikan lingkungan iPhone, iPad, Apple Watch, atau Apple TV.

  • iOS Software Development Kit (SDK)

Beberapa elemen dasar dari SDK iOS adalah kerangka kerja Cocoa Touch, yang mencakup UIKit, GameKit, PushKit, Foundation Kit, dan MapKit. Gunakan alat pengembangan aplikasi iOS ini untuk membuat perangkat lunak dengan lebih mudah.

Sekarang Anda memiliki alat untuk membuat kode lebih mudah. Kapan tim Anda akan membangun kerangka kerja? Alat apa yang memberi mereka lingkungan yang santai, sehingga meletakkan dasar untuk pengembangan aplikasi yang matang?

2. Praktik Standar Menggunakan Development Tools Aplikasi Ios

  • Siapkan iOS Environments

Yang terbaik adalah menyediakan iOS Environments untuk aplikasi iOS Anda, terutama saat mereka berkomunikasi dengan server mana pun. Misalnya, pertimbangkan aplikasi iOS dan tiga lingkungan backend web berbeda yang tersedia: pengembangan, pementasan, dan produksi.

  • Coredata Untuk Operasi Database Lokal (Jika Diperlukan)

Core Data adalah salah satu framework terpopuler yang disediakan Apple untuk aplikasi iOS dan macOS. Data inti digunakan untuk mengelola objek lapisan model dalam aplikasi. Anda dapat menganggap Data Inti sebagai kerangka kerja untuk menyimpan, melacak, memodifikasi, dan memfilter data dalam aplikasi iOS; namun, data inti bukanlah database.

Data Inti menggunakan SQLite sebagai penyimpanan persistennya, tetapi kerangka kerjanya sendiri bukan database. Fungsi data inti melampaui database, seperti mengelola grafik objek, melacak perubahan data, dan banyak lagi.

  • Kontrol Versi

Kontrol versi adalah sistem yang mencatat perubahan pada file atau sekelompok file selama periode waktu tertentu. Ini memungkinkan Anda untuk mengingat versi tertentu nanti.

  • Git

Git adalah sistem manajemen versi yang direkomendasikan. Ini adalah sistem kontrol versi terdistribusi gratis dan open source. Sistem ini dirancang untuk menangani semuanya dengan cepat dan efisien mulai dari proyek kecil hingga besar.

Saat mengembangkan kerangka kerja, Anda sudah ingin menentukan desain terbaik untuk aplikasi. Apa itu? Anda dapat menemukan berbagai struktur arsitektur di bagian selanjutnya untuk Anda pilih.

3. Mengadopsi Pola Desain Arsitektur Terbaik

Penting untuk mengadopsi arsitektur yang efisien yang sesuai dengan proyek yang harus Anda kerjakan. Jika perlu, mengadopsi arsitektur membantu meningkatkan dan memelihara proyek di masa depan. Berikut ini adalah beberapa arsitektur yang akan digunakan selama pengembangan:

  • MVC

Ini mewakili model, tampilan dan pengontrol. MVC membagi aplikasi menjadi tiga komponen-model, view dan controller.

Model – merepresentasikan bentuk data dan logika bisnis. Ini memelihara data aplikasi. Objek model mengambil status model dan menyimpannya dalam database.

View –  Ini adalah antarmuka pengguna. Ini menggunakan model untuk menampilkan data kepada pengguna dan juga memungkinkan mereka untuk memodifikasi data.
aku aku aku.

Baca Juga : Tools Untuk Dropship Marketplace Terbaik

Controller – Pengontrol memproses permintaan pengguna. Biasanya, pengguna berinteraksi dengan tampilan, yang memicu permintaan URL apa pun. Permintaan tersebut akan diproses oleh pengontrol. Pengontrol menggunakan data model sebagai respons untuk membuat tampilan yang sesuai.

MVC
Source : ithands.com
  • MVP

MVP adalah singkatan dari model, view dan presenter. Model dan tampilan bekerja dengan cara yang sama seperti di MVC. Hanya Presenter yang berperan sebagai mediator independen UIKit.

MVP
Source : ithands.com
  • MVVM

MVVM adalah MV (X) versi terbaru. Kami berharap versi baru ini dapat memperhitungkan masalah yang dihadapi sebelum MV (X). Secara teori, “model-view-view-model” terlihat sangat bagus. View dan model sudah kita kenal, tapi program perantara juga kita kenal, diwakili oleh view model.

MVVM
Source : ithands.com
  • VIPER

View – Ini adalah antarmuka pengguna. Ini menggunakan model untuk menampilkan data kepada pengguna dan juga memungkinkan mereka untuk memodifikasi data.

Interactor – Ini termasuk logika bisnis yang terkait dengan data (entitas) atau jaringan. Misalnya, membuat instance entitas baru atau mendapatkannya dari server. Untuk ini, Anda akan menggunakan beberapa layanan dan manajer. Ini tidak dianggap sebagai bagian dari modul VIPER, tetapi ketergantungan eksternal.

Presente – Ini berisi logika bisnis yang terkait dengan UI (tetapi tidak terkait dengan UIKit), dan panggilan data di Interactor.

Entities – Ini adalah tanggung jawab Interactor. Ini berisi objek data biasa Anda, bukan lapisan akses data.

Router – Router bertanggung jawab atas isolasi antar modul.

VIPER
Source : ithands.com

Terakhir, Anda menentukan pola yang dapat diikuti oleh aplikasi. Sekarang, jika Anda belum menemukan alat pustaka berikut, izinkan saya memperkenalkannya. Ini adalah alasan popularitas di kalangan pengembang iOS!

4. Memanfaatkan Perpustakaan Dan Kerangka Kerja

Karena iOS sangat populer, ada banyak pustaka dan kerangka kerja. Mereka dapat digunakan untuk memecahkan banyak masalah. Mereka dapat mengimplementasikan animasi UI khusus atau menggunakan perangkat keras perangkat. Oleh karena itu, alat pengembangan aplikasi iOS pihak ketiga ini dapat secara signifikan mengurangi beban kerja dan biaya pembuatan fungsi yang sama dari awal.

CocoaPods

CocoaPods adalah pustaka Ruby dan perlu diinstal menggunakan RubyGem. Itu dibangun di Ruby dan dapat diinstal dengan Ruby default yang tersedia di OS X.

Carthage

Carthage adalah pengelola ketergantungan sederhana lainnya untuk aplikasi kakao. Ini mengunduh dan membangun dependensi, tetapi tidak mengubah file proyek. Proyek Xcode akan membuat pengaturan yang mirip dengan CocoaPods. Anda harus menyeret file biner kerangka kerja secara manual ke “Kerangka dan Perpustakaan Tertaut”.

Anda dapat menginstal Carthage menggunakan HomeBrew.

Swift Package Manager

Swift Package Manager adalah alat untuk mengelola distribusi kode Swift. Ini terintegrasi dengan sistem build Swift untuk mengotomatiskan proses pengunduhan, kompilasi, dan penautan dependensi.

  • Pustaka Pihak Ketiga

Manfaat terpenting menggunakan pustaka pihak ketiga adalah Anda dapat menghemat waktu. Anda tidak perlu mengembangkan fungsi yang disediakan oleh perpustakaan. Sebaliknya, Anda dapat fokus pada logika bisnis inti aplikasi: fungsi yang sangat penting. Biasanya, Anda akan menghabiskan sebagian kecil waktu untuk mengembangkan dan menguji fungsionalitas aplikasi dari awal.

Berikut beberapa perpustakaan pihak ketiga terkenal yang membuat hidup pengembang lebih mudah :

AFNetworking

Ini adalah pustaka jaringan Objective-C untuk iOS, macOS dan tvOS. Perpustakaan yang kuat ini telah ada selama bertahun-tahun. Dari jaringan dasar hingga fungsi lanjutan, seperti jangkauan jaringan dan fiksasi SSL. AFNetworking memiliki semuanya.

SDWebImage

SDWebImage adalah pengunduh gambar asinkron dengan cache. Ini memiliki kategori UIKit yang nyaman untuk melakukan hal-hal seperti mengatur gambar UIImageView sebagai URL. Meskipun jaringan menjadi lebih mudah di Cocoa selama bertahun-tahun, beberapa tugas dasar belum membaik. Misalnya, masih sulit untuk menyetel tampilan gambar ke gambar menggunakan URL.

Alamofire

Alamofire adalah penerus AFNetworking, tetapi ditulis dengan Swift. Anda mungkin bertanya-tanya mengapa ada dua pustaka jaringan yang berbeda di eselon atas daftar ini. Saya rasa ini karena web library sangat berguna untuk pengembangan aplikasi iOS. Kedua pustaka berbagi satu set fitur serupa. Perbedaan utama terletak pada bahasa tulisan mereka.

SwiftyJson

Pekerjaan Anda akan menjadi lebih mudah saat berurusan dengan JSON di Swift. Menggabungkan JSON dengan Swift bisa jadi rumit. Jenis masalah konversi mempersulit deserialisasi objek model, dan mungkin memerlukan banyak pernyataan “jika bersarang”. SwiftyJSON membuat semua operasi ini sangat sederhana. Ini mungkin alasan mengapa ini adalah perpustakaan Swift terpopuler kedua.

PromiseKit

PromiseKit adalah pustaka pihak ketiga yang populer untuk bahasa pemrograman Swift dan Objective-C. Banyak pengembang menggunakan pustaka ini untuk menyederhanakan tugas asinkron yang mereka miliki dalam aplikasi mereka. Promises memungkinkan Anda menggunakan sintaks penutup yang kuat ini untuk menghubungkan beberapa fungsi asinkron untuk mengontrol seluruh proses latar belakang asinkron.

Baca Juga : 10 Template Aplikasi Bisnis Untuk iOS

Sekarang setelah aplikasi Anda selesai, Anda perlu mendistribusikannya. Secara umum, apakah penting untuk menunjukkan aplikasi kepada dunia? Mungkin-jika Anda ingin beberapa orang melihatnya terlebih dahulu. Dalam hal ini, silakan cari tahu opsi yang tersedia.

5. Pilih Model Distribusi Untuk Aplikasi iOS Anda

Setelah Anda siap untuk mempublikasikan aplikasi Anda, penting untuk menentukan bagaimana Anda ingin mendistribusikannya. Apple saat ini menawarkan tiga model. Opsi yang paling banyak digunakan adalah mengunggah aplikasi langsung ke App Store. Dengan cara ini, ini akan tersedia untuk setiap pengguna iOS.

Selain itu, Anda dapat mengatur beberapa parameter, seperti negara / wilayah target, perangkat yang didukung, atau versi iOS. Jika Anda ingin menguji beta aplikasi Anda sebelum meluncurkannya secara global, Anda dapat menggunakan layanan TestFlight yang disediakan oleh Apple. Ini memungkinkan Anda mengundang hingga 100 pengguna untuk menguji aplikasi secara pribadi.

Untuk aplikasi tingkat perusahaan atau alat bisnis internal, Anda dapat menggunakan iOS Developer Enterprise Plan atau Bulk Purchase Plan. Meskipun ini adalah alternatif yang mahal dari dua metode pertama, metode ini memberikan privasi lengkap. Ini memungkinkan Anda membuat aplikasi hanya tersedia untuk karyawan dan kontraktor Anda.

Kesimpulannya

Singkatnya, alat pengembangan aplikasi iOS ini akan menyederhanakan pengembangan iOS apa pun yang mungkin Anda atau tim Anda lakukan di masa mendatang. Pertama, ingatlah untuk membangun infrastruktur dasar. Kemudian, ikuti beberapa praktik standar untuk membuat versi. Setelah itu, tentukan arsitektur mana yang paling efektif untuk proyek tersebut. Anda juga dapat menggunakan alat dan pustaka pihak ketiga. Terakhir, pilih bagaimana Anda akan mendistribusikan aplikasi. Secara keseluruhan, kami berharap Anda mendapatkan yang terbaik dalam menggunakan alat pengembangan aplikasi iOS ini.

shares