Tools Pelacak Virus COVID-19

Tools Pelacak Virus COVID-19 Untuk Android Dan iOS

Source : cnbcindonesia

Tools Pelacak Virus COVID-19 adalah aplikasi perangkat lunak seluler yang digunakan untuk pelacakan kontak digital selama pandemi COVID-19. Proses mengidentifikasi orang (“kontak”) yang mungkin telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi.

Aplikasi Pelacak Virus COVID-19 Untuk Android Dan iOS

Tools Pelacak Virus COVID-19 Untuk Android Dan iOS
Source : cnbcindonesia

Banyak aplikasi telah dikembangkan atau diajukan dengan dukungan resmi pemerintah di wilayah dan yurisdiksi tertentu. Beberapa kerangka kerja untuk membangun aplikasi pelacakan kontak telah dikembangkan.

Masalah privasi telah menimbulkan kekhawatiran, terutama yang berkaitan dengan sistem yang didasarkan pada pelacakan lokasi geografis pengguna aplikasi.

Alternatif dengan sedikit gangguan termasuk menggunakan sinyal Bluetooth untuk merekam jarak antara pengguna dan ponsel lainnya. Pada 10 April 2020, Google dan Apple bersama-sama mengumumkan bahwa mereka akan langsung mengintegrasikan fungsi-fungsi pendukung aplikasi berbasis Bluetooth tersebut ke dalam sistem operasi Android dan iOS mereka.

Aplikasi pelacakan COVID-19 India, Aarogya Setu, menjadi aplikasi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, mengalahkan Pokémon Go dengan 50 juta pengguna dalam 13 hari pertama peluncurannya.

Dikutip dari wikipedia, Ross Anderson, seorang profesor teknik keamanan di Universitas Cambridge, mengutip banyak potensi masalah praktis dengan sistem berbasis aplikasi, termasuk alarm palsu dan kemungkinan kurangnya keefektifan jika aplikasi hanya digunakan oleh sejumlah kecil orang.

Di Singapura, meskipun sebagian besar pekerja memiliki persyaratan hukum, hanya tiga pertiga dari mereka yang telah mengunduh aplikasi TraceTogether pada akhir Juni 2020; Karena aplikasi tersebut mengharuskan pengguna untuk selalu membukanya, aplikasi Program ini juga kurang dimanfaatkan Apple iOS.

Program pelacakan kontak Google / Apple yang diusulkan bertujuan untuk meringankan masalah penerimaan dengan memasukkan mekanisme pelacakan ke dalam sistem operasi perangkatnya (didistribusikan oleh mekanisme pembaruan perangkat lunak standar). Sebelum fase kedua, sistem operasi akan dapat melacak paparan tanpa mengunduh aplikasi COVID-19 secara terpisah.

Baca Juga : Tools Software Membuat Aplikasi Android

Sebuah tim di Universitas Oxford membuat simulasi efek dari aplikasi pelacakan kontak di kota berpenduduk 1 juta orang. Mereka memperkirakan bahwa jika aplikasi digunakan dalam kombinasi dengan lebih dari 70-an fitur perlindungan, maka 56% populasi harus menggunakan aplikasi tersebut untuk menekan virus.

Ini akan setara dengan 80% pengguna smartphone di Inggris. Mereka menemukan bahwa jika lebih sedikit orang yang mengunduh aplikasi, aplikasi tersebut mungkin masih memperlambat penyebaran virus, dan setiap atau dua pengguna dapat mencegah satu infeksi.

Aplikasi Buatan Apple Keluarkan Aplikasi Deteksi Virus Corona

Dikutip dari CNBC Indonesia Apple telah meluncurkan aplikasi dan situs web swftools skrining yang dapat mendeteksi gejala pengguna virus corona COVId-19. Situs web dan aplikasi ini, bernama COVID-19, diluncurkan akhir pekan lalu.

Situs dan aplikasinya merupakan kolaborasi antara Centers for Disease Control (CDC), Badan Manajemen Darurat Federal Apple, dan Gedung Putih. Aplikasi tersebut sudah tersedia di App Store, dan situs tersebut dapat diakses melalui Mac, Windows atau ponsel Android dan komputer.

Aplikasi dan situs tersebut pada dasarnya dapat membantu, agar masyarakat dapat mengetahui tentang virus corona COVID-19 dengan memberikan informasi mengenai virus tersebut melalui sumber yang dapat dipercaya.

Untuk alat skrining, pengguna akan diminta menjawab beberapa pertanyaan seputar gejala yang dialaminya, riwayat perjalanan, dan riwayat kontak dengan orang yang aktif.

Baca Juga : Rekomendasi Aplikasi Wireless Terbaik

Setelah menyelesaikan proses penyaringan, pengguna akan diarahkan ke halaman yang berisi rekomendasi langkah selanjutnya, termasuk rekomendasi apakah akan mengikuti tes COVID-19.

Aplikasi dan situs ini tidak mengharuskan pengguna untuk masuk dengan ID Apple. Perusahaan juga tidak mengumpulkan atau membagikan data yang diperoleh dari layanan penyaringan. Saat ini, aplikasi dan situs tersebut hanya dapat diakses oleh pengguna di Amerika Serikat (AS).

Daftar Negara Dengan Aplikasi Pelacakan COVID Resmi

Australia

COVIDSafe adalah aplikasi pelacakan kontak digital yang diumumkan oleh pemerintah Australia pada 14 April 2020, yang dirancang untuk membantu menanggapi pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung. Aplikasi ini didasarkan pada protokol BlueTrace yang dikembangkan oleh pemerintah Singapura dan pertama kali dirilis pada 26 April 2020.

Austria

Stopp Corona adalah aplikasi pelacakan kontak yang dikeluarkan oleh Palang Merah Austria atas nama Kementerian Kesehatan Federal. Platform Android dan iOS mendukung aplikasi ini. Kode sumber dirilis sebagai open source di Github pada 24 April 2020.

Azerbaijan

e-Tabib adalah pelacakan kontak resmi dan aplikasi mobile informasi yang ditulis oleh Tugas Pasukan Kabinet Menteri Azerbaijan. “E-Tabib” dimaksudkan sebagai aplikasi yang akan memberi tahu pengguna secara real time tentang jumlah pasien di Azerbaijan (yang sakit dan yang telah pulih dari COVID-19).

Aplikasi ini akan memberikan pembaruan harian tentang status COVID-19 dari misi pasukan Anda di Republik Azerbaijan (atau otoritas terkait lainnya yang berbasis di Republik Azerbaijan). Aplikasi “ e-Tabib ” dibuat dengan bantuan badan publik (TƏBİB) yang didirikan berdasarkan Keputusan Presiden Republik Azerbaijan pada tanggal 20 Desember 2018.

Bahrain

BeAware Bahrain adalah Aplikasi Android dan iOS yang dikembangkan oleh Information and Electronic Government Administration (iGA) bekerja sama dengan National Anti-Coronavirus Task Force (COVID-19). Aplikasi ini bertujuan untuk mengurangi penyebaran COVID-19 dengan menerapkan pekerjaan pelacakan kontak untuk mengidentifikasi dan melacak semua kasus aktif dan kontak mereka. Ini juga akan menggunakan data lokasi warga untuk mengingatkan individu jika mereka dekat dengan kasus di acara atau lokasi yang dikunjungi kasus di acara tersebut, dan melacak pergerakan kasus yang terisolasi dalam waktu 14 hari.

Ia juga merilis saran kesehatan dan data waktu nyata tentang dinamika COVID-19 global; Mohammed Ali Al Qaed, CEO iGA, mengatakan: “Aplikasi ini menyebarkan gelang pelacak GPS anti-rusak untuk berbagi informasi pelacakan waktu nyata dengan petugas kesehatan. Saat karantina Saat kasus meninggalkan area preset 15 meter, petugas kesehatan akan menerima notifikasi, dalam hal ini tim akan merespon dengan mengingatkan individu akan pentingnya mengikuti prosedur untuk menjaga kesejahteraan warga dan warga.

Bangladesh

Pemerintah Bangladesh mengumumkan dan meluncurkan aplikasi seluler bernama Corona Tracer BD di Google Play store pada Mei 2020.

Brazil

Kementerian Urusan Publik RN meluncurkan aplikasi multifungsi “Tôde Olho” (termasuk pelacakan kontak, deklarasi reuni, pengujian infeksi selektif) di Rio Grande do Norte pada 4 April 2020. Makalah penelitian “Tôde Olho” merinci desain platform.

Kanada

Pada tanggal 31 Juli 2020, Pemerintah Federal Kanada meluncurkan aplikasi pemberitahuan paparan COVID-19 “pribadi dan anonim” mereka yang bersifat sukarela, yang disebut Peringatan COVID. Aplikasi tersebut dikembangkan dengan Shopify dan BlackBerry sebagai mitra teknologi. Versi iOS dan Android.

Aplikasi Pemberitahuan Paparan Peringatan COVID Federal bukanlah aplikasi pelacakan kontak dan tidak dapat mengakses informasi seperti nama pengguna, informasi kesehatan, alamat, kontak ponsel cerdas, atau lokasi GPS. Aplikasi ini menggunakan teknologi Bluetooth untuk memeriksa dan membagikan daftar kode acak yang diberikan oleh ponsel cerdas terdekat yang dipegang oleh orang yang dinyatakan positif.

Pada pertengahan November, semua provinsi kecuali Alberta dan British Columbia akan dapat menggunakan aplikasi ini. Pemerintah Alberta meluncurkan aplikasinya sendiri pada bulan Mei, dan pada bulan Oktober menyatakan bahwa tujuan dari penundaan masuk ke aplikasi Federal COVID Alert adalah untuk memastikan bahwa semua 247.000 akun aplikasi ABTraceTogether yang ada dapat “dikonversi” menjadi program aplikasi federal .

China

Pemerintah China telah menerapkan aplikasi bersama dengan Alipay dan WeChat yang memungkinkan warga untuk memeriksa apakah mereka berhubungan dengan orang-orang dengan COVID-19. Ini telah digunakan di lebih dari 200 kota di Cina.

Di China, karena risiko yang ditimbulkan oleh aplikasi ini, akan ada tiga warna di dalamnya. Misalnya, hijau itu bagus dan aktivitas normal bisa dilakukan. Di sisi lain, kuning berarti pengguna telah menghubungi seseorang yang dinyatakan positif terkena virus dan harus berhati-hati.

Terakhir, warna merah menunjukkan kepada pengguna bahwa mereka terinfeksi virus dan harus diisolasi untuk menghindari pemaparan kepada orang lain. Tes dan warna ini akan dibagikan dengan polisi setempat. Oleh karena itu, setiap kode QR merupakan pusat kota / wilayah.

Orang asing yang terbang ke China harus mendapatkan tes COVID-19 negatif tiga hari sebelum perjalanan. Tes tersebut harus berupa tes asam nukleat dan harus disertifikasi oleh kedutaan atau konsulat China. Seperti yang dinyatakan di situs web Kedutaan Besar China, proses ini memakan waktu satu hari kerja.

shares